Si Mas Ali Numpang Mandi

           Kebiasaan pulang sekolah, si Mas Ali langsung mandi. Dengan pedenya langsung guyur badannya memakai air dan menggunakan shampo serta sabun. Sambil bernyanyi-nyanyi kecil dia memainkan busa sabun di kepalanya. Sejenak kemudian, dia menyalakan shower untuk mengisi ember kecil yang berada di depannya. Dan tes tes tes, air hanya menetes kecil dan setelah itu mati. Ternyata, air di tandon atas air habis. Sedangkan kini rambutnya sudah tertutup busa putih dari sampo.
                
                Berteriaklah, dia: “Kak, air habis. Tolong nyalain mesin air.”
                Dari ruang tengah terdengar jawaban, “Ya, sebentar ini mau dinyalain.”
                Tak berapa lama, terdengarlah mesin air yang menyala. Mas Ali-pin menunggu air keluar kembali melalui shower yang kini tergeletak di ember.
                5 menit
                10 menit
                Sampai 30 menit berlalu, airpun tak terdengar kabar.  Ali sudah mulai gelisah. Dia mencoba mengusap-usap matanya yang mulai terasa perih terkena tetesan air sabun. Akhirnya, diapun menyerah. Keluarlah Mas Ali dari kamar mandi dan menghampiriku.
                “Mah, airnya kenapa? Kok nggak keluar-keluar?” tanyanya protes
(Aku senyum-senyum melihatnya keluar dengan hanya handuk dan rambut yang basah lepek karena shampo. Persis seperti adegan film Dono Kasino Indro).
“Ya udah, sana berenang di kolam renang sebelah. Sekalian aja, abis itu mandi disana. Daripada nunggu air keluar, mungkin agak lama. Karena airnya habis banget sepertinya.” Jawabku memberikan solusi padanya
Dan drama sore ini berlalu dengan langkah cepat si Ali menuju kolam renang di komplek sekaligus sebagai modus numpang mandi.
Ngomong-ngomong, ini hari air PDAM nyala apa mati, ya? Maklum di komplek ini air nyala dua hari sekali. Wahduh, semoga dramanya nggak bersambung, ya. 

Tak ada rotan, akarpun jadi.
Ide bertahan si Mas Ali yang kehabisan air saat sedang mandi.
Seluruh isi air minum bekal sekolah-pun jadi.

9 Responses to "Si Mas Ali Numpang Mandi"

Mechta said...

Lha untung ada kolam renang dekat rumah..klo gak ada gimana tuh ya? Hehe..

Nyi Penengah Dewanti said...

Huwakakak, aku jadi ngebayangin berada di rumahmu Kak
betapa galaunya Mas Ali, wkwkwk sikembar ketawa ngakak nggak tuh
Selamet ada kolam renang dekat rumah, untung juga air bekal tumblr masih keren hahaha idenya dia.

nia nurdiansyah said...

Idenya oke juga, jadi itu ngangsu air pake tumlbr dr kolam renang yaak... Ya anggap aja ada sungai di deket rumah yaa

Momtraveler said...

Untunglah rumahnya deket kolam renang ya mbak kalo ga ada air tinggal mlipir ke kolam aja. Moga2 PDAM nya segera nyala ya

maoshi said...

Kreatif sekali bunda dan anandanya yah. Sembari berenang, mandi pun terselesaikan. Keren.

Uniek Kaswarganti said...

Oalaaahh Mas Ali, kesian sekali sih udah pede mandi sampoan kok ya air ternyata ga keluar. Duuuh pasti perih banget ya mata kena sampo gini.

Marita Ningtyas said...

Walah ngenes sekali mas Ali.. bener-bener Kaya adegan di film ya hehe. Btw idenya kreatif Juga menggunakan air minum sangu sekolah hehe. Trus akhirnya Hari itu jadwal nyala PDAM atau nggak tuh mbak? Semoga next PDAM nya bisa semakin lancar.. nyala setiap Hari biar mas Ali nggak perlu ngalamin kejadian yang sama :)

Hapsari Adiningrum said...

Wah.. Memang susah ya mbak kalo air nggak ngalir. Aku pernah mengalami selama beberapa hari mati aliran airnya karena banjir. Harus ngangsu . Memang air dan listrik itu kebutuhan pokok.

Chela said...

Susah mbak kalau air nggak nyala... Aku juga ngrasain banget harus nganggsu atau gak mandi di spbu. Hahahaha... Kalau skrg buat aku, air masuk dalam kebutuhan pokok mbaamm.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel